Categories
Penulisan

Bagaimana Saya Menulis

Dalam artikel ini saya akan berkongsi proses khusus yang saya gunakan untuk menulis artikel, dari konsep awal hingga penerbitan akhir, termasuk perincian langkah demi langkah. Sekiranya topik ini menarik minat anda, mudah-mudahan anda dapat memperoleh beberapa pandangan yang akan membantu anda meningkatkan kraf tulisan anda.

Saya tidak menulis cara saya diajar di sekolah, dan juga tidak menulis seperti yang diharapkan oleh banyak orang. Saya tidak dapat menjamin bahawa pendekatan saya akan berfungsi untuk anda, tetapi tidak ada keraguan bahawa ia berfungsi dengan baik untuk saya.

Jelas saya banyak menulis, dan saya rasa saya sudah cukup mahir. Dalam tempoh enam tahun yang lalu, saya telah menulis lebih dari seribu artikel dan sebuah buku. Secara keseluruhan, itu adalah beberapa juta kata kandungan yang diterbitkan, cukup untuk mengisi sekitar 25-30 buku.

Seberapa pantas saya menulis
Biasanya saya membuat kandungan yang dapat diterbitkan pada kadar lebih dari 1000 perkataan sejam, dan ini termasuk masa idea dan masa penyuntingan. Artikel 2000 perkataan biasanya memerlukan saya sekitar 100 minit, dan artikel 4000 perkataan biasanya memakan masa sekitar 3,5 jam. Semakin lama artikel, strukturnya lebih kompleks, jadi kelajuan tidak skala secara linear dan panjang. Apabila saya mendapat 8000 perkataan untuk satu bahagian, itu mungkin memakan masa sekitar 10 jam.

Kadang-kadang saya lebih perlahan, dan kadang-kadang saya lebih pantas, tetapi angka ini rata-rata bagi saya. Sebilangan besar masa saya mengatakan kelajuan penulisan saya berada dalam +/- 25% satu cara atau yang lain.

Saya menulis sebahagian besar artikel saya dalam satu sesi, mungkin dengan bilik mandi atau rehat makanan jika saya memerlukannya. Saya jarang menyebarkan penulisan artikel lebih dari satu hari, tanpa mengira panjangnya. Setelah saya mendapat idea untuk artikel baru, ia seperti perlumbaan untuk membuatnya ditulis, diedit, dan diterbitkan secepat yang saya dapat.

Sekiranya saya mendapat idea untuk artikel baru semasa saya bersenam pada waktu pagi (kejadian biasa), saya biasanya ingin melihatnya diterbitkan di laman web saya pada waktu makan tengah hari. Tempoh penulisan saya yang paling biasa adalah antara sarapan dan makan tengah hari, yang cukup untuk menulis dan menghantar artikel dengan 2000-4000 patah perkataan.

Proses yang Saya Tinggalkan
Di sekolah saya diajar menulis menggunakan proses yang kelihatan seperti ini:

Pilih topik untuk ditulis.
Kenal pasti perkara penting.
Buat garis besar yang merangkumi perkara utama dan idea sokongan.
Ubah garis besar menjadi ayat topik.
Bina ayat topik menjadi perenggan penuh.
Edit kandungan untuk kesatuan, koheren, dan aliran.
Proofread untuk membetulkan kesilapan dan kesalahan huruf.
Saya telah menulis sejumlah artikel menggunakan proses seperti itu, tetapi saya meninggalkan pendekatan ini bertahun-tahun yang lalu. Sebab utama ialah ia terlalu perlahan. Sekiranya saya menulis menggunakan pendekatan ini, saya memerlukan masa sekurang-kurangnya 3-4x untuk menulis setiap artikel. Proses ini mungkin masuk akal pada masa-masa mesin taip, di mana pembetulan ralat membosankan. Tetapi ini adalah pilihan yang buruk pada zaman perisian pemprosesan kata yang boleh dipercayai. Bilakah kali terakhir anda menggunakan mesin taip? Saya tidak menggunakannya sejak tahun 80-an.

Kedua, kaedah ini membosankan saya. Sebahagiannya adalah kesan sampingan dari kekurangan kelajuan. Saya bukan orang yang sangat sabar. Sekiranya saya terpegun dengan idea yang menarik, saya ingin menyatakannya secepat mungkin. Idea yang diungkapkan dengan sempurna memberikan nilai yang jauh lebih tinggi daripada idea yang dinyatakan dengan sempurna tetapi ditangguhkan selama-lamanya. Mungkin tidak benar untuk misi ruang angkasa NASA, tetapi berlaku untuk komunikasi manusia.

Masalah lain dengan proses ini ialah ia cenderung menghasilkan tulisan yang tidak mempunyai gaya. Artikel yang saya tulis dengan cara ini kelihatan seperti akademik dan terlalu direkayasa. Biasanya ia gagal dari segi keberkesanan. Mereka tidak berhubung dengan baik secara emosional, mereka tidak banyak mempengaruhi orang, dan mereka tidak melakukan kerja yang baik untuk menghasilkan rujukan. Ini adalah jenis artikel yang kelihatan bagus di permukaan, tetapi seminggu kemudian anda tidak akan ingat bahawa anda membacanya. Sekiranya saya menyerahkan mereka untuk kelas menulis kolej, saya mungkin akan mendapat gred A. Profesor Inggeris sering memberi ganjaran struktur dan tatabahasa. Dunia nyata tidak begitu mementingkan perkara-perkara itu; ia memberi penghargaan kepada penulisan yang menghubungkan emosi dan memberi kesan kepada orang.

Sebilangan besar dari kita telah dididik untuk menghasilkan karya seperti Peter Keating, tetapi jika anda ingin menjadi penulis yang berkesan, saya cadangkan anda menjadi model Howard Roark. Menulis untuk suka menulis . Cari kaedah untuk menulis yang sangat anda gemari. Ini mungkin memerlukan meninggalkan apa yang anda diajar di sekolah. (Sekiranya anda tidak tahu siapa Roark dan Keating, maka anda juga harus membaca lebih lanjut. Google mereka.)

Proses Penulisan Sebenar Saya
Proses sebenar yang saya gunakan untuk menulis artikel kelihatan seperti ini:

Terima idea dan rasa terinspirasi untuk menulis mengenainya. Saya mendapat perasaan, “Ini akan membuat artikel yang menarik,” atau “Saya yakin orang ingin membaca tentang ini.”
Pergi ke komputer saya, buka editor di WordPress, taipkan tajuk kerja untuk karya itu, dan segera mulailah menulis apa sahaja yang mengalir dari saya, dalam ayat dan perenggan penuh. Teruskan sehingga saya menyelesaikan draf pertama.
Edit draf dari atas ke bawah untuk meningkatkan struktur, aliran, dan kebolehbacaan. Proofread and fix typo dalam hantaran yang sama. Teruskan sehingga saya selesai mengedit dan bahagiannya 100% lengkap.
Sekiranya ia adalah catatan blog, pilih kategori untuk catatan tersebut (mengambil masa lebih kurang 20 saat).
Sekiranya itu catatan blog, klik Terbitkan, atau tetapkan untuk diterbitkan pada tarikh / masa yang akan datang.
Biasanya saya melalui semua langkah ini tanpa rehat (selain rehat bilik mandi mengikut keperluan). Sekiranya saya memerlukan waktu rehat (biasanya untuk makanan tetapi kadang-kadang hanya untuk meregangkan), tempat terbaik untuk mengambilnya adalah antara langkah 2 dan 3.

Saya tidak menggariskan terlebih dahulu. Saya baru mula menulis. Terlalu sukar untuk membuat garis besar apabila saya tidak tahu apa yang akan saya tulis. Saya mesti melihat apa yang keluar dari saya sebelum saya dapat mengetahui cara mengaturnya.

Idea
Idea ada di mana-mana. Sekiranya anda memberi perhatian, anda akan melihat bahawa anda selalu terpegun dengan idea-idea menarik. Anda mungkin tidak bertindak terhadap mereka. Mungkin anda secara aktif membincangkan diri anda daripada mereka, atau anda membiarkan tenaga idea-idea itu hilang.

Di mana saya mendapat idea untuk artikel baru?

Kadang kala idea muncul di kepala saya. Ini sering berlaku ketika saya bersenam, berjalan-jalan, menjalankan tugas, mandi, atau makan. Apabila saya mendapat idea yang menarik, saya mencatatnya dan kemudian berusaha sebaik mungkin untuk menulisnya secepat mungkin. Oleh kerana saya menghabiskan banyak masa untuk memikirkan pertumbuhan peribadi, alam bawah sedar saya mempunyai bank pengetahuan yang cukup besar dalam bidang ini. Hampir setiap hari ia memberi pandangan dan corak baru bagi saya.

Kadang-kadang idea baru dicetuskan oleh catatan forum, e-mel, mesej Facebook, perbualan, buku, atau beberapa interaksi lain. Idea benih digabungkan dengan pengetahuan saya yang ada dan mencetuskan aliran pemikiran ke arah baru. Saya segera menyedari bahawa pemikiran itu dapat dinyatakan sebagai artikel. Kadang-kadang saya berada di tengah-tengah membalas seseorang di forum atau menaip e-mel, dan mengejutkan saya bahawa orang lain mungkin akan mendapat manfaat daripada membacanya, jadi saya memotong dan menampal apa yang saya masuk ke WordPress dan mengubahnya menjadi sebuah artikel sebaliknya. Dengan cara itu dapat memberi manfaat kepada lebih ramai orang.

Kadang-kadang ketika saya ingin menulis, tetapi saya tidak mempunyai idea yang terinspirasi pada masa ini, saya duduk dengan komputer riba, menarik nafas panjang, berehat, dan memejamkan mata. Kemudian saya hanya mengatakan kepada alam semesta (biasanya dengan suara keras), “Beri saya idea artikel tendangan,” atau “Tunjukkan kepada saya apa yang dapat saya tulis yang akan membantu orang.” Saya menenangkan fikiran dan menunggu. Kadang-kadang beberapa idea lemah muncul, tetapi jika mereka tidak sampai dalam sampul inspirasi (iaitu jika mereka tidak menarik saya sehingga saya merasa teruja dan termotivasi untuk mengekspresikannya), maka saya hanya menolaknya dan membiarkan mereka pergi. Saya kembali ke slate kosong.

Jarang mengambil masa lebih dari 2-3 minit untuk idea sepakan tiba. Apabila saya mendapat idea, saya mungkin membiarkannya tergelincir dalam fikiran saya selama beberapa minit ketika idea penuh mengalir masuk. Saya biasanya mula menaip dalam masa 3-5 minit setelah saya mula menerima idea itu.

Sekiranya tidak ada idea yang muncul dalam masa 5 minit, maka saya menerima bahawa saya tidak perlu menulis pada masa itu. Ada perkara lain yang perlu saya hadapi. Oleh itu saya katakan dengan lantang, “Tunjukkan kepada saya apa yang lebih baik daripada menulis sekarang.” Kemudian saya melalui proses yang sama. Akhirnya saya mendapat paket yang terinspirasi untuk melakukan perkara lain, dan saya segera bertindak.

Sekiranya saya masih tidak mendapat idea, maka saya membayangkan bahawa alam semesta mengatakan kepada saya, “Tidak ada yang penting yang perlu anda lakukan pada waktu ini, jadi teruskan dan nikmati waktu henti.” Oleh itu, saya berehat sebentar dan menikmati cuti. Biasanya saya mula mendapat idea yang lebih berinspirasi dalam beberapa hari.

Saya tidak menyimpan senarai idea artikel, saya tidak secara aktif mencetuskan idea terlebih dahulu, dan saya biasanya tidak meminta cadangan. Saya telah melakukan semua perkara pada masa lalu, tetapi mereka tidak berfungsi dengan baik dalam praktiknya. Pada satu ketika saya mempunyai senarai kira-kira 200 idea artikel baru. Semasa saya mengimbas sesuatu untuk ditulis, saya biasanya bosan dengan semua yang ada di dalamnya.

Sekiranya saya mendapat cadangan daripada seseorang untuk artikel baru, saya biasanya akan menulis tentangnya pada hari yang sama jika ia menggembirakan saya. Jika tidak, saya membiarkannya. Idea dengan sendirinya tidak mempunyai nilai bagi saya. Terdapat banyak idea yang tidak terhingga. Idea-idea yang diilhamkan sekarang adalah idea yang patut diterokai.

Tenaga inspirasi mempunyai jangka hayat sekitar 24 jam. Sekiranya saya segera bertindak berdasarkan idea (atau paling tidak dalam beberapa jam pertama), saya merasa termotivasi secara optimum, dan saya dapat melayari gelombang tenaga itu hingga mengklik “Terbitkan.” Sekiranya saya mengemukakan idea selama satu hari, saya hanya merasa separuh terinspirasi olehnya, dan saya harus mengayuh lebih banyak lagi untuk menyelesaikannya. Sekiranya saya menggunakannya selama 2 hari, tahap inspirasi menurun sebanyak 75%, dan untuk semua tujuan praktikal, idea itu sudah mati. Sekiranya saya cuba menulisnya pada ketika itu, rasanya seperti mencabut gigi. Jauh lebih baik bagi saya untuk melepaskannya dan menunggu gelombang baru. Selalu akan ada gelombang lain, jadi tidak perlu mengejar gelombang yang saya ketinggalan.

Kadang-kadang apabila saya terlepas idea, ia muncul lagi, mungkin beberapa bulan atau tahun kemudian. Dan biasanya masanya jauh lebih baik.

Menulis artikel adalah seperti melayari. Setiap gelombang unik dan berbeza, dan perjalanan yang menyeronokkan ke pantai. Sebaik sahaja saya sampai ke pantai, saya ingin berenang kembali dan menangkap gelombang lain.

Saya tidak akan mengatakan bahawa artikel saya diilhami ilahi, tetapi saya sering mendapat inspirasi dari apa yang nampaknya minda supercerise kolektif. Setelah saya menerbitkan artikel berdasarkan idea yang diilhamkan, seseorang hampir selalu menyebut bahawa topik pilihan saya adalah sinkronik utama bagi mereka. Ini tidak berlaku, bagaimanapun, jika saya memilih topik untuk alasan selain inspirasi masa kini. Apa pun alasannya, artikel yang menjadi inspirasi untuk saya menulis juga menjadi inspirasi untuk seseorang membaca.

Cara saya melihatnya adalah apabila orang meminta bantuan secara bergetar, yang bermaksud bahawa mereka menahan keinginan itu dengan kuat, dan orang-orang itu berada dalam lingkungan pengaruh saya, dan dalam kepakaran saya untuk menolong mereka, maka saya dapat memilih meningkatkan getaran kolektif mereka. Orang-orang seperti pemancar radio, dan jika mereka melakukan transmisi dengan kuat, saya dapat menerima isyarat tersebut. Kadang kala saya melihat isyarat tersebut dengan sengaja mendengarnya. Pada masa lain mereka tiba sebagai denyutan pendek yang kuat sementara fikiran saya tidak terlalu sibuk dengan perkara lain.

Saya tidak melihat ini sebagai perkara woo-woo melainkan sebagai fenomena fizikal sebenar, mungkin yang boleh diukur secara instrumen suatu hari nanti. Saya mengesyaki bahawa ilmu saraf moden hanya perlu mengetahuinya. Penemuan neuron cermin mungkin merupakan langkah ke arah yang betul. Otak kita lebih terhubung daripada yang kita pernah sedar, tetapi apakah hakikat hubungan itu? Saya tidak memahami sepenuhnya bagaimana ini berfungsi, tetapi itu tidak menghalang saya untuk menggunakannya.

Saya akan mengatakan bahawa kekuatan # 1 saya sebagai penulis adalah bahawa saya sudah pandai mendengar suara inspirasi, dan ketika bercakap, saya bertindak pantas. Anda tidak boleh meminta gelombang yang lewat untuk menunggu sehingga anda bersedia.

Penulisan Berinspirasi
Apabila saya mendapat idea yang terinspirasi untuk artikel baru, ia seperti menonton pratonton filem selama 2 minit yang belum pernah saya tonton. Saya hanya mendapat gambaran ringkas mengenai perkara itu. Saya tidak dapat memberitahu anda apa sebenarnya ceritanya atau bagaimana ia berakhir. Sekiranya pratonton yang baik, saya fikir, “Saya benar-benar ingin melihatnya!” Begitu juga, ketika saya mendapat idea yang memberi inspirasi kepada saya, reaksi saya adalah, “Saya benar-benar ingin menulisnya!”

Semasa saya mula menulis artikel baru, saya hanya melihat pratonton. Saya tidak tahu semua perkara penting. Saya tidak tahu bagaimana ia akan dibangunkan. Tetapi saya mempunyai idea keseluruhan mengenai apa premisnya dan apa sebenarnya. Saya boleh memberitahu anda jika ia mungkin lucu atau dramatik atau penuh belas kasihan, seperti yang anda dapati dari pratonton filem sama ada drama, komedi, percintaan, dll.

Perbuatan menulis artikel itu menggembirakan. Rasanya sekurang-kurangnya sebaik menonton filem yang sangat bagus. Sama seperti setiap filem berbeza, pengalaman menulis setiap artikel juga berbeza. Sekiranya saya menulis sesuatu yang lucu, ia sering membuat saya ketawa terbahak-bahak. Sekiranya saya menulis sesuatu yang mendalam dan beremosi, saya kadang-kadang menangis. Sekiranya saya menulis sesuatu yang mungkin menekan butang orang, saya mungkin merasa sedikit ngeri, terutama ketika saya mengklik “Terbitkan.”

Menulis tidak terasa seperti pekerjaan – kecuali jika saya menggunakan proses lama, iaitu. Semasa saya menulis menggunakan proses pilihan saya, saya merasa lebih seperti saksi penulisan daripada yang membuat penulisan. Ia seperti menonton filem dari dalam.

Bayangkan jika anda dapat menonton filem dalam 3D yang mengasyikkan, seperti versi realiti maya. Anda telah melihat pratonton, dan kelihatan menarik bagi anda, tetapi anda tidak benar-benar tahu bagaimana ceritanya akan terungkap. Anda melangkah ke watak maya itu dan melepaskannya. Ia segera mengambil alih dan mengawal tubuh fizikal anda, mengarahkan semua kata, tindakan, dan interaksi anda dengan watak-watak lain. Pada bila-bila masa anda secara sedar dapat menghentikannya dan berehat atau berhenti, sama seperti anda boleh bangun dan meninggalkan panggung wayang pada bila-bila masa. Tetapi lebih senang untuk bersantai dan menikmati perjalanan. Anda tahu itu adalah pengalaman sementara yang akan berakhir dengan sendirinya jika anda membiarkannya berjalan.

Itulah penulisan yang terasa seperti saya. Saya melangkah keluar dan membiarkan kandungan (iaitu cerita) mengalir melalui saya. Saya berasa seperti pemerhati yang tenggelam.

Apabila anda benar-benar tenggelam dalam filem yang bagus, anda seperti berada di sana. Untuk seketika anda lupa siapa diri anda. Anda menjadi pengalaman.

Semasa saya menulis artikel, saya kehilangan diri di dalamnya. Saya menjadi pengalaman menulis. Saya santai dengannya, dan jari saya mula menekan butang tanpa saya harus berfikir secara sedar tentang apa yang saya lakukan.

Saya tidak akan mengatakannya pasif, tetapi sama pasifnya dengan menonton filem yang sangat mengasyikkan. Anda masih perlu memperhatikan apa yang terjadi di layar, dan tidak akan menjadi pengalaman yang sama jika anda keluar, tetapi ia pasti tidak terasa seperti pekerjaan, Walau bagaimanapun , Pasien Inggeris .

Sama seperti yang anda alami semasa menonton filem atau membaca novel, saya mengalami elemen seperti cerita seperti bayangan dan kilas balik ketika saya menulis. Ketika perenggan mengalir ke layar, saya melihat sekilas tentang apa yang terjadi di selekoh berikutnya.

Penyuntingan
Hanya setelah saya menulis keseluruhan draf pertama, saya sebenarnya tahu apa yang saya tulis. Barulah saya dapat memberitahu anda tentang artikel itu.

Fasa penyuntingan biasanya memerlukan saya sepanjang penulisan awal. Oleh itu, jika saya mengambil masa satu jam untuk menulis draf pertama, saya boleh menghabiskan satu jam lagi untuk melakukan penyuntingan.

Inilah yang saya lakukan semasa fasa penyuntingan:

Baca apa yang telah saya tulis mengikut urutan linear dari atas ke bawah, menyusun semula ayat dan perenggan semasa saya pergi, untuk meningkatkan kejelasan dan aliran keseluruhan.
Buat pemotongan untuk mengurangkan kelebihan dan keterlanjuran verbal.
Tambahkan kisah peribadi, anekdot, dan contoh untuk menjadikan abstraksi lebih berasas, supaya orang lebih mudah berhubungan dan menerapkan idea.
Tambahkan tajuk bahagian di mana peralihan berlaku. (Kadang-kadang saya sudah menambahkannya semasa fasa penulisan.)
Pindahkan perenggan dan bahagian di sekitar; berikan struktur logik yang sesuai.
Ubah senarai gaya perenggan menjadi senarai peluru jika saya fikir ia akan meningkatkan aliran.
Betulkan typo yang diperkenalkan oleh Typo Gremlin.
Tambahkan lebih banyak humor jika saya merasa begitu cenderung, dan buang humor yang saya rasa terlalu lemah atau tidak sesuai.
Lancarkan bahasa untuk memberikan gaya keseluruhan gaya yang sesuai dengan isi pelajaran (ramah, mencabar, penyayang, lembut, sindiran, dll).
Perincikan pembukaan dan penutup.
Lihat tajuk kerja saya. Sekiranya saya fikir ia masih berfungsi, simpanlah. Jika tidak, gantikannya dengan tajuk yang lebih sesuai.
Proses ini serupa dengan menyunting filem. Namun, saya tidak perlu menghabiskan banyak masa untuk skrip di muka kerana saya tidak menanggung kos yang tinggi untuk kesilapan yang dilakukan semasa penggambaran. Saya dapat dengan mudah kembali dan menayangkan semula adegan atau menambahkan adegan semasa fasa penyuntingan. Oleh itu, proses saya melibatkan pelepasan skrip secepat yang saya dapat, penggambaran semua adegan dalam urutan linear, dan membuat potongan kasar secepat mungkin. Baru ketika saya menonton potongan pertama, saya mula memahami filem ini. Setelah menontonnya, saya mendapat banyak idea untuk membuatnya lebih baik. Kemudian saya membawa pengetahuan itu ke ruang pengeditan dan mengubahnya menjadi filem yang saya rasa sepatutnya.

Biasanya saya membuat satu hantaran pengeditan sahaja, tetapi untuk potongan yang agak rumit atau untuk potongan yang mana hantaran penyuntingan pertama sangat berat, saya mungkin membuat hantaran kedua. Semasa hantaran kedua ini, saya akan mengetatkan kata-kata lebih banyak dan cuba menangkap kesalahan ketik yang saya terlepas pada hantaran sebelumnya.

Biasanya bahagian ini akan tumbuh 20-30% lebih lama semasa fasa penyuntingan, terutamanya kerana cerita, contoh, dan analogi tambahan yang saya tambahkan. Jadi artikel 2000 perkataan mungkin berkembang menjadi 2500 perkataan semasa penyuntingan.

Menyunting artikel tidak begitu menyeronokkan dengan menulis draf pertama, tetapi saya tidak akan mengatakan ia membosankan atau menyakitkan. Apabila saya sampai ke fasa penyuntingan, saya tahu saya sedang berusaha untuk menerbitkan karya tersebut. Saya sering melihat bar tatal di sisi tetingkap penyuntingan semasa saya mengedit, menggunakannya seperti bar kemajuan. Saya suka melihat bar biru kecil bergerak dari atas ke bawah, menandakan pencapaian kecil seperti separuh selesai, 75% selesai, hampir di sana, dan 100% lengkap.

Apabila saya mencapai 100% penyelesaian, saya sering mengakui secara lisan bahawa saya sudah selesai dengan “Wah!” atau “Hebat!” atau “Ya, sayang!” 🙂

Tipu
Typo Gremlin telah lama menjadi musuh utama saya. Jarang sekali saya menerbitkan artikel tanpa sekurang-kurangnya beberapa kesalahan ketik. Sebahagiannya ada kaitan dengan proses yang saya gunakan.

Mac OS X merangkumi pemeriksa ejaan masa nyata terbina dalam, jadi jika saya membuat kesalahan ketik yang juga merupakan kesalahan ejaan, ia akan ditandakan sebaik sahaja saya menekan spasi untuk beralih ke kata berikutnya. Saya betulkan kesalahan ketik tersebut. Oleh itu, anda jarang melihat jenis kesalahan ketik dalam artikel saya, tetapi kadang-kadang salah satu daripadanya akan terselip.

Oleh kerana saya biasanya hanya membuat satu pas pengeditan, saya biasanya kehilangan beberapa kesalahan ketik kerana saya fokus pada perkara lain semasa pas penyuntingan itu, seperti memperbaiki aliran dan struktur.

Sekiranya saya ingin melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menangkap kesalahan ketik, saya akan melakukan pas penyuntingan kedua hanya untuk pembacaan bukti. Namun, saya jarang melakukannya. Menangkap dan membetulkan kesalahan ketik adalah membosankan dan memerlukan bacaan yang perlahan dan teliti. Biasanya saya merasakan usaha itu tidak sia-sia. Saya rela membiarkan beberapa kesalahan ketik meleset untuk menjimatkan masa.

Sekiranya saya melakukan lulus pembacaan bukti tambahan, saya jarang dapat mengehadkan saya hanya dengan membaca semula. Saya juga selalu tertarik untuk membuat pengeditan di peringkat yang lebih tinggi. Saya cenderung terperangkap dalam penggilap yang berlebihan. Saya dapat menghabiskan satu jam tambahan pada artikel hanya untuk menjadikannya 5% lebih baik. Saya rasa itu bukan penggunaan masa yang baik. Saya lebih baik menerbitkannya dan beralih ke artikel seterusnya. Setelah saya melihat maklum balas, maka saya dapat memutuskan untuk menulis atau tidak susulan.

Kesalahan ketik jarang sekali teruk sehingga tidak dapat mengerti maksudnya. Sekiranya saya mengetik perkataan “it” dan bukannya “if,” misalnya, orang masih dapat mengetahui maksud saya. Satu atau dua perkataan akan jarang menjejaskan maknanya sehingga membingungkan orang. Dan tidak ada satu pun ayat yang biasanya kritikal.

Menulis adalah media yang sangat toleran terhadap kesalahan. Dengan pengaturcaraan komputer, satu watak tidak dapat dengan mudah menghalang kod anda berjalan sama sekali. Tetapi otak manusia sangat baik dalam pembetulan kesalahan dan pemadanan corak. U cn mk lts of mstks, nd ppl cn stll ndrstnd U.

Selepas saya menerbitkan sebuah karya, jika terdapat beberapa kesalahan ketik yang mencolok, orang akan sering menunjukkannya kepada saya. Saya selalu memperbaiki kesalahan ketik ketika orang menunjukkannya, tetapi saya tidak berusaha untuk meminta laporan kesalahan ketik.

Saya rasa lebih baik menulis 10 artikel baik yang masing-masing merangkumi beberapa kesalahan ketik berbanding menulis 7 artikel baik tanpa typo. Saya menggunakan undang-undang pengurangan pulangan, dan pengembalian kesalahan ketik menurun secara besar-besaran melebihi titik tertentu.

Untuk buku yang akan dicetak, saya akan berusaha lebih banyak untuk memperbaiki kesalahan ketik, dan akan ada sekumpulan mata yang melihat manuskrip juga. Tetapi setelah buku dicetak, anda harus menunggu hingga percetakan yang akan datang untuk memperbaiki kesalahan ketik, dan memerlukan lebih banyak pekerjaan untuk melakukannya. Untuk catatan blog yang sudah diterbitkan, saya dapat memperbaiki kesalahan ketik dan mengemas kini versi umum dalam masa kurang dari satu minit.

Tajuk
Apabila saya memberikan karya itu tajuk sebelum saya mula menulisnya, saya menggunakan apa sahaja yang muncul di kepala saya terlebih dahulu. Saya jarang memikirkannya lebih dari 10 saat. Saya tahu saya selalu boleh mengubahnya kemudian.

Setelah saya menulis dan menyunting karya tersebut, maka saya memasukkan sedikit pemikiran ke dalam tajuk. Mungkin 20-30% masa, saya merasakan tajuk kerja saya baik, jadi saya menyimpannya. Ini lebih mungkin berlaku dengan tajuk yang sangat pendek dan jelas. Sekiranya saya mendapat inspirasi untuk menulis tentang rasa syukur, maka saya hanya boleh menamakannya sebagai Syukur .

Semasa mempertimbangkan tajuk, saya tidak melakukan penyelidikan kata kunci untuk penempatan mesin pencari. Namun, saya memikirkan beberapa kata kunci. Saya bertanya pada diri saya sendiri jika saya rasa kemungkinan orang akan mencari maklumat secara aktif mengenai topik ini. Sekiranya demikian, saya akan sering menggunakan tajuk kaya kata kunci sederhana yang sesuai dengan apa yang mereka cari.

Saya tidak begitu pasti mengenai kata kunci mana yang saya gunakan, tetapi saya berhasrat untuk membuat pilihan yang cukup bijak.

Saya cenderung mendapat kedudukan tinggi pada kata kunci yang saya pilih dengan segera. Selalunya, artikel baru saya akan berada di kedudukan 10 teratas di Google untuk tajuknya dalam beberapa minit selepas saya menerbitkannya.

Google nampaknya memberi saya banyak kredibiliti awal walau apa pun yang saya tulis, jadi sebelum orang sempat membaca dan memautkan artikel terbaru saya, ia sudah muncul dalam carian. Kemudian dalam jangka masa beberapa minggu, artikel itu akan berada pada kedudukan yang lebih stabil. Kedudukan jangka panjang itu mungkin didasarkan pada faktor SEO yang lebih tipikal seperti kandungan artikel, jumlah pautan balik, dan berapa banyak persaingan untuk kata kunci tersebut. Tetapi nampaknya Google cukup mencintai saya untuk memberi saya peringkat awal yang sangat tinggi sepanjang masa, yang memberikan setiap artikel baru pendedahan cepat di sana. Sekiranya artikel itu memperoleh banyak pautan balik, maka ia akan segera menggantikan beberapa pemegang jawatan jangka panjang untuk kata kunci tersebut. Perkara ini sering berlaku.

Seolah-olah algoritma Google mengatakan, “Baiklah, Steve. Anda telah menulis beberapa perkara yang baik pada masa lalu, dan banyak yang menjadi popular, jadi untuk setiap karya baru yang anda tulis, kami akan menebak dengan tepat di mana anda mungkin layak mendapat kedudukan, berdasarkan prestasi masa lalu anda. Sekiranya artikel anda membuktikan bahawa ia ada di sana, seperti dengan mengambil banyak pautan balik atau menghasilkan buzz dengan cara lain yang dapat kita lacak, maka anda akan mengekalkan kedudukan itu atau naik lebih tinggi. Tetapi jika tidak, kami akan menurunkannya dengan kuat dan pantas. Semoga hari anda indah!”

Saya tidak menggunakan tipu muslihat SEO hitam atau terlibat dalam skema gila. Saya tidak pernah menggunakan perkhidmatan SEO “kami boleh menolong anda peringkat # 1”. Pada pendapat saya bidang SEO sebahagian besarnya palsu, didorong terutamanya oleh keserakahan. Anda tidak memerlukannya. Enjin carian seperti Google mempunyai pasukan jurutera mencari cara untuk menyenaraikan bahan berkualiti yang paling relevan untuk carian tertentu sambil menyaring apa yang tidak layak berada di sana. Mereka tidak sempurna, tetapi mereka terus memperbaikinya. Bekerja dengan mereka, bukan menentang mereka, dan anda akan mendapati bahawa masa berada di sisi anda.

Saya tidak kembali dan menyemak semula kandungan artikel atau tajuk utama untuk cuba meningkatkan kekerapan kata kunci. Saya hanya bertujuan untuk menghasilkan kandungan terbaik yang saya dapat. Saya melakukan tugas saya, dan saya membiarkan mesin pencari melakukan tugas mereka.

Saya mengatakan bahawa sebab utama artikel saya cenderung berada di kedudukan yang baik di Google adalah kerana mereka layak berada di sana. Google nampaknya melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk mengatur artikel saya ke posisi di mana saya mungkin secara objektif setuju bahawa mereka layak disenaraikan, jika saya begitu objektif. Anggap saja saya jarang terkejut.

Saya tahu bahawa jika saya mahu berada di kedudukan 10 teratas, maka terpulang kepada saya untuk menulis karya 10 terbaik, tetapi bahagian itu tidak sepenuhnya bergantung kepada saya. Saya mengendalikan penulisan, dan saya membiarkan orang lain menentukan kedudukan.

Saya tidak bimbang dengan apa yang sedang dilakukan oleh penulis lain. Saya tidak membuat kajian pasaran atau melihat apa yang telah ditulis dalam topik. Saya hanya menulis apa yang saya terinspirasi untuk menulis.

Saya menulis untuk manusia, bukan untuk mesin carian. Apabila saya memilih tajuk yang kaya dengan kata kunci, saya tidak melakukannya terutamanya untuk enjin carian. Saya melakukannya untuk memudahkan manusia mencari apa yang saya tulis. Saya menyedari bahawa banyak orang menjumpai artikel saya melalui carian, dan tidak berfungsi jika saya membuat artikel saya sukar dicari dengan memberikan tajuk yang tidak masuk akal, tidak jelas, tidak relevan, atau mengelirukan. Apabila saya menulis sesuatu yang saya percaya mempunyai nilai, saya mahu orang dapat mencarinya, membacanya, dan memanfaatkannya. Tajuk yang jelas dan langsung adalah suatu keharusan.

Sekiranya saya merasakan tidak banyak volume carian pada subjek tertentu, maka saya tidak membimbangkan kata kunci. Saya hanya memberikan tajuk yang saya percaya akan menarik minat orang yang akan mendapat manfaat daripada membacanya.

Saya bertajuk artikel ini “Bagaimana Saya Menulis.” Itu bukan tajuk kaya kata kunci. Saya ragu ada banyak orang yang mencari topik ini, jadi saya tidak peduli dengan kedudukan carian untuknya. Mungkin ada banyak orang yang mencari maklumat tentang “cara menulis” atau “bagaimana menulis artikel”, tetapi itu bukan karya yang sebenarnya saya tulis.

Karya ini untuk orang yang ingin mengetahui lebih lanjut mengenai proses penulisan khusus yang saya gunakan. Saya memberikan tajuk yang jelas dan jelas yang semestinya menarik perhatian mereka jika subjek ini menarik minat mereka, dan jika mereka tidak peduli dengan topik ini, mereka akan tahu bahawa mereka boleh melewatkannya.

Kerana cara saya menulis dan memberi judul artikel saya, saya tidak perlu menukar taktik setiap kali Google mengubah algoritma atau setiap kali perubahan teknologi berlaku. Saya tidak perlu risau kaedah saya masam.

Strategi media sosial saya sama dengan strategi mesin pencari saya. Saya bertujuan untuk memberikan artikel saya tajuk yang bermakna yang memudahkan penyampaian nilai. Tidak kira sama ada orang mencari topik ini secara eksplisit atau jika mereka berkongsi pautan dengan rakan Facebook atau pengikut Twitter mereka. Saya percaya bahawa kandungan yang saya buat akhirnya akan sampai ke mata mereka yang sepatutnya menerimanya. Sekiranya mereka tidak menemuinya melalui carian, seseorang mungkin akan membagikannya dengan mereka.

Alat
Sebilangan besar masa saya menulis artikel saya terus ke WordPress melalui penyemak imbas web saya. Saya pernah mencuba penyunting luaran pada masa lalu, tetapi saya lebih suka menggunakan penyemak imbas. Saya rasa ini benar-benar membantu saya kerana saya menulis setiap artikel baru di laman web yang sama di mana saya sudah menerbitkan beratus-ratus artikel lain. Ini menimbulkan tekanan positif untuk menyiapkan karya dan diterbitkan. Ini seperti artikel yang diterbitkan sebelumnya mengatakan kepada artikel baru, “Hai, kedatangan baru … ayo sertai kami!”

Saya menggunakan Google Chrome (versi Mac) untuk penyemak imbas saya. Saya suka Chrome kerana penyemak imbas yang paling cepat dan responsif telah saya gunakan. Saya tahu sebilangan orang menyukai Firefox kerana semua plugin, tetapi saya tidak tahan kerana terlalu lambat. Ia harus dipanggil Fireslug. Alangkah baiknya jika Chrome mempunyai lebih banyak ciri, tetapi tidak dengan mengorbankan kelajuan.

Saya tidak menggunakan alat khas seperti perisian pemetaan minda. Saya rasa itu akan melambatkan saya.

Saya pernah mencuba perisian imlak pada masa lalu, dan dari semasa ke semasa saya menyemak versi terbarunya, tetapi saya tidak pernah cukup praktikal untuk digunakan secara berkala. Tahap ralat terlalu tinggi, dan antara muka lisannya kikuk dan membosankan – tidak berguna untuk diedit. Saya juga merasa terganggu apabila mendengar diri saya bercakap semasa saya berusaha mendengar idea-idea yang dilalui. Ia seperti bercakap semasa filem.

Kadang kala saya mendengar muzik ketika menulis, kebanyakannya New Age dengan kelantangannya cukup rendah. Walau bagaimanapun, jika ada muzik dimainkan, biasanya saya melambatkan sekitar 10%. Saya menulis paling pantas dalam diam. Sekiranya saya mendengar muzik semasa mengedit, lebih banyak kesalahan ketik biasanya akan hilang. Walaupun begitu, saya suka mendengar muzik semasa menulis dari semasa ke semasa.

Menulis Buku Saya
Pembangunan Peribadi untuk Orang BijakSaya tidak menggunakan proses yang sama untuk menulis buku Personal Development for Smart People . Untuk menulis buku, saya menggunakan proses yang berbeza yang pada dasarnya merupakan gabungan dua pendekatan yang saya nyatakan di atas.

Pertama, saya membuat banyak kajian untuk buku ini dan memikirkannya. Itu mengambil masa lebih dari dua tahun.

Setelah saya mengetahui idea-idea teras, saya membuat garis besar bab peringkat tinggi untuk buku ini. Kemudian saya memikirkan apa yang akan masuk ke dalam setiap bab dan mengetahui bahagian-bahagian dari bab-bab itu.

Untuk menulis setiap subseksyen, saya menggunakan proses yang serupa dengan proses penulisan saya sekarang kecuali bahawa saya tidak perlu menunggu idea yang diilhamkan kerana saya sudah menyelesaikan topik. Menulis setiap bahagian, bagaimanapun, jauh lebih sukar dan memakan waktu berbanding dengan apa yang berlaku ketika saya menangkap gelombang idea yang diilhamkan pada masa ini. Kami mengambil masa beberapa hari untuk menulis jumlah kandungan yang sama seperti yang saya dapat dalam masa kurang dari satu hari.

Bahagian penulisan dan penyuntingan sebenarnya mengambil masa kira-kira 3 bulan, tetapi saya mempunyai projek lain yang sedang berjalan pada masa yang sama, jadi ini bukan usaha sepenuh masa. Ia juga bertumpu pada hari cuti, jadi ada beberapa rehat di sana.

Ketika saya selesai menulis dan menyuntingnya, buku itu melalui proses penyuntingan dengan penerbit. Mereka sangat teliti, malah mendapat kesalahan atribusi dalam salah satu petikan pembukaan bab saya. Saya fikir hanya memerlukan satu atau dua hari untuk membuat semua pengeditan tambahan itu.

Proses ini berjaya. Buku ini selesai, dan saya berasa gembira dengan kualiti kandungannya. Yang lain nampaknya setuju kerana masih rata-rata 4.5 daripada 5 bintang dengan sekitar 80 ulasan di Amazon. Namun, saya tidak akan menggunakan proses yang sama untuk menulis buku lain.

Saya tidak menikmati proses ini sama seperti proses yang saya gunakan untuk menulis artikel. Saya juga merasa terlalu perlahan. Ini memaksa saya untuk berusaha menyusun idea saya sebelum saya memahami sepenuhnya apa yang saya tulis. Itu adalah kerja yang sukar, dan memerlukan banyak disiplin untuk menyelesaikannya. Sekiranya saya tidak mempunyai kontrak yang ditandatangani dengan penerbit yang dihormati yang mengharapkan naskah daripada saya, ia akan memakan masa lebih lama.

Secara terbalik, buku ini sangat tersusun. Organisasi betul-betul ketat. Ia jelas bukan buku yang lembik. Orang telah memberitahu saya bahawa mereka memperoleh pandangan baru dari hampir setiap halaman.

Buku ini juga sangat unik. Idea disajikan dan disusun dengan cara yang tidak seperti buku lain.

Kritikan utama yang saya terima mengenai buku ini adalah bahawa ia terlalu mental dan tidak mempunyai tenaga yang sama dengan artikel saya. Saya cenderung untuk bersetuju. Saya rasa saya boleh memasukkan lebih banyak humor ke dalamnya dan menyusun unsur-unsur gaya tanpa menjejaskan kandungannya.

Sekiranya saya menulis buku lain, saya akan menggunakan versi proses penulisan artikel saya yang disesuaikan. Ini bermaksud apabila saya mendapat idea yang terinspirasi untuk sebuah buku, saya akan berusaha menjernihkan jadual saya sebanyak mungkin dan membuat draf pertama itu ditulis dengan cepat. Saya tidak akan bimbang tentang struktur bab. Saya hanya menulis dan menulis dan menulis sehingga saya merasakan bahawa saya mempunyai semua isi inti. Perkara itu mungkin memakan masa dari beberapa hari hingga beberapa minggu, bergantung pada berapa banyak masa yang harus saya luangkan untuk itu. Saya menjangkakan saya dapat mengeluarkan 5-10K perkataan setiap hari jika saya tidak mempunyai apa-apa lagi di pinggan saya. Kemudian saya akan membahas semua bahan dan melakukan pas penyuntingan yang lengkap, membahagikan perkara menjadi bab dan bahagian dan menyusun semula teks seperti yang saya lakukan ketika menyunting artikel. Ini juga memerlukan beberapa hari hingga beberapa minggu. Saya mungkin akan memberikan sekurang-kurangnya 2-3 pas penyuntingan untuk meningkatkan pengilap dan memperbaiki kesilapan. Akhirnya, saya akan mendapat pandangan lain untuk membantu membacanya. Kemudian saya akan menyerahkannya kepada penerbit atau menerbitkannya sendiri.


Proses penulisan saya telah berkembang selama bertahun-tahun, tetapi hari ini cukup stabil. Saya boleh pergi dari idea awal ke kandungan yang diterbitkan dalam beberapa jam hampir sepanjang masa. Dengan proses ini saya dapat mengekspresikan diri dengan cepat dan memberikan nilai kepada orang lain dengan cepat. Ia berfungsi dengan baik.

Semoga anda mendapat beberapa pandangan berguna di sini yang dapat anda sesuaikan dengan proses penulisan anda sendiri. Menulis adalah pengalaman yang sangat peribadi, jadi akhirnya anda harus menggunakan apa sahaja yang paling sesuai untuk anda. Terus bereksperimen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *